Sabtu, 03 September 2016

[Dunia] Pesawat Pengebom Strategis Tu-160M2

Pesawat Tu-160M2 yang telah dimodernisasi akan mampu terbang di ketinggian 18 ribu meter. Dengan berada di ketinggian tersebut, pesawat ini tak akan bisa dijangkau oleh sistem antipesawat atau pun sistem pertahanan misil yang ada saat ini. https://2.bp.blogspot.com/-Nwz1e7cVnX4/Vwz0NLOEytI/AAAAAAAAIdI/FZFZlkim-dEBqQnOvXONPis3_iN6oHq2QCKgB/s1600/tni-au-shukoipr1v4t33r.jpgPesawat Tu-160 merupakan pesawat supersonik terbesar, terberat, dan paling kuat dalam aviasi militer. (Press Photo)

Tupolev Tu-160 (julukan NATO : Blackjack) merupakan pesawat pengangkut misil dan bom strategis yang didesain oleh Biro Desain Tupolev milik Uni Soviet pada akhir 1970-an hingga awal 1980-an. Pesawat tersebut mulai digunakan pada 1987.

Saat ini, Tu-160 menyandang 44 rekor dunia terkait ketinggian terbang dan jarak operasi. Rekor terbaru dipecahkan saat pesawat itu menempuh 18 ribu kilometer selama 24 jam 24 menit.

Pesawat Tu-160 yang juga dijuluki sebagai "Angsa Putih" merupakan pesawat supersonik terbesar, terberat, dan paling kuat dalam aviasi militer. Setelah hampir 30 tahun beroperasi, pesawat ini dimodernisasi dengan menambahkan sistem navigasi dan komunikasi canggih, sistem target baru, serta kompleks peralatan elektronik.

Wakil Direktur Jenderal Riset dan Pengembangan di perusahaan pesawat Tupolev Valery Solozobov menyatakan bahwa meski pesawat ini akan memiliki tampilan yang sama dengan versi sebelumnya, versi modern Tu-160, yakni Tu-160M2, akan memiliki konsep konstruktif yang sepenuhnya baru.

Versi baru NK-32 tak hanya bisa digunakan sebagai mesin pesawat reaktif, tapi juga sebagai mesin roket. Dengan mesin ini, Tu-160M2 bisa terbang di ketinggian yang tak bisa dijangkau oleh sistem antipesawat musuh,” terang seorang narasumber dari industri pertahanan Rusia.

 Mengapa Pesawat Tu-160 Dihidupkan Kembali? 

Saat ini, Rusia tengah mengembangkan pesawat pengebom strategis generasi terbaru PAK DA. Namun, pengembangan pesawat baru ini tertunda, pesawat pertama baru muncul sekitar 2020 dan 2025.

Komando Angkatan Udara Rusia kini menciptakan pengganti ‘sementara’ PAK DA. Sejumlah pesawat itu sebentar lagi akan berakhir masa penggunaannya. Karena itu, harus segera diganti dengan pesawat baru,” terang Dmitri Litovkin, pengamat militer di surat kabar Izvestia.

Sumber di industri pertahanan menyebutkan proyek ini akan menjadi program paling mahal Kemenhan Rusia pada periode 2020-an, yakni sekitar 5 – 7 miliar dolar AS.

 Persenjataan Tu-160M2 

Menurut pakar militer, Tu-160M2 akan digunakan tak hanya sebagai senjata pencegah, tapi juga menjadi solusi bagi tantangan yang dihadapi Kemenhan saat ini.

Tu-160 menyandang 44 rekor dunia terkait ketinggian terbang dan jarak operasi. Sumber: Alex Beltyukov/WikipediaTu-160 menyandang 44 rekor dunia terkait ketinggian terbang dan jarak operasi. [Alex Beltyukov/Wikipedia]

Istilah ‘pengangkut misil’ menekankan kapabilitas pengebom untuk menggunakan rudal nuklir dan non-nuklir bersayap. Di antaranya, terdapat misil bersayap jarak jauh generasi terbaru H-101 dan H-555,” terang mantan Komandan Tertinggi AU Rusia dan pahlawan nasional Rusia Petr Dainekin.

Ia menambahkan bahwa pesawat ini juga mempu mengangkut misil bersayap H-55SM dengan koordinat yang terprogram untuk menyerang target darat.

Tu-160 dapat dilengkapi dengan segala jenis bom nuklir dan bom lainnya: penembus lapis baja, penembus beton, klaster, ranjau laut, dan lain-lain. Total bobot hulu ledaknya dapat mencapai 40 ton,” terang Dainekin.

Sang mantan komandan menyebutkan bahwa pesawat baru dapat menyerang target potensial saat berada di luar area yang dapat dijangkau sistem pertahanan misil atau antipesawat yang ada.

Pada akhir tahun ini, Kementerian Pertahanan Rusia akan menerima kiriman gelombang pertama mesin NK-32 untuk pesawat pengebom pembawa misil strategis Tu-160M2.

Menurut Komandan Tertinggi Angkatan Udara Rusia Victor Bondarev, Kementerian Pertahanan Rusia berencana membeli sekitar 50 pesawat Tu-160M2.

Penerbangan pertama pesawat canggih ini akan dilakukan pada 2018 mendatang. Sementara, pembanguan berseri pesawat akan dimulai pada 2021.

Menurut pengembang, mesin baru ini akan membantu pesawat terbang hingga ke stratosfer pada level 18 ribu meter.

 Video dari Youtube : 


Pada 17 November 2015, pesawat Tu-160 bersama Tu-95MC dan Tu-22M3 melancarkan serangan massal dengan peluru kendali jelajah berbasis udara dan bom udara ke objek infrastruktur teroris di wilayah ISIS.
 ♖ RBTH  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...